Anda Termasuk "Tiger Mom"?

1453398p

Pernah dengar nama Amy Chua? Ia adalah pengarang buku bertajuk The Battle Hymn of  the Tiger Mother. Buku karangannya cukup mencengangkan duniaparenting. Di bukunya, ia menceritakan caranya mendisiplinkan kedua putrinya dengan cara yang sangat ekstrem. Dari melabeli anaknya dengan kata "sampah" karena tidak sopan di depan tamu, membuang kartu ucapan selamat ulangtahun buatan tangan anaknya karena tidak cukup bagus, melarang anaknya menginap di rumah teman, dan tidak terima jika anaknya tidak mendapat nilai "A". Ia menerapkan aturan yang sangat ketat serta mengatur segala hal dalam kehidupan anak-anaknya. Cerita-cerita lain yang ia lakukan terhadap dua putrinya cukup menakutkan dan membuatnya mendapat julukan "tiger mom".
Elizabeth J. Short, PhD, profesor psikologi di Case Western Reserve University, seperti dikutip dari WebMD mengungkap, "Anak-anak sangat ingin membuat orangtuanya bangga padanya, dan mereka selalu mengkhawatirkan persetujuan orangtua. Jadi, ketika peraturan terhadap anak terlalu keras, hasilnya antara anak jadi ketakutan serta sulit memutuskan sesuatu, atau ia sadar ia tak akan pernah bisa memenuhi keinginan sang ibu, hingga mereka tak pernah mau mencoba."
Berikut ini 16 tanda orangtua berlaku terlalu keras terhadap anak:
1. Ada banyak aturan
Coba ingat-ingat, ada berapa banyak aturan yang Anda terapkan pada anak? "Banyak aturan merupakan pertanda bahwa orangtua terlalu ketat terhadap anak. Punya aturan adalah hal yang baik, tetapi jika terlalu banyak aturan dan memaksakan segalanya, bukan hal yang baik. Lebih baik buat beberapa aturan dasar lakukan dan tanamkan secara konsisten," jelas Nancy Darling, PhD, profesor psikologi di Oberlin College.
2. Ancaman berlebihan
Mengatakan bahwa "Nanti Mama bakar semua mainan kamu" atau, "Mau Mama usir dari rumah?" tak akan berhasil karena jika si anak bilang, "Ya!" yang bisa orangtua lakukan hanya mundur dan menurunkan ancaman. Jika orangtua melakukan ancaman-ancaman yang kosong seperti itu, artinya mengajarkan anak bertingkah nakal. Saat orangtua tidak bisa mundur, dan tahu bahwa telah melakukan kesalahan, itu adalah sebuah masalah, karena anak tak akan percaya lagi apa pun yang orangtuanya katakan.
3. Aturan-aturan Anda melebihi batasan orangtua
"Orangtua bisa dan seharusnya menetapkan aturan mengenai bagaimana si anak berlaku di sekolah, menghadapi oranglain, dan seputar menjaga keamanan si anak. Aturan mengenai keamanan dan moral adalah hal yang boleh dilakukan, tetapi peraturan mengenai masalah personal (pilihan alat musik yang ingin dimainkan), bukan hal yang tepat untuk diurusi orangtua," jelas Darling
Tak selalu baku, karena anak dan orangtua tak selalu sepaham mengenai isu apa yang pribadi dan apa yang menyangkut keamanan atau moral. "Kadang, apa yang diungkap orangtua adalah tentang keamanan atau moralitas, sementara menurut anak itu adalah masalah personal. Contohnya, lirik musik yang mengandung kata-kata kekerasan dan sikap buruk bisa membuat orangtua berpikir hal itu bisa jadi pengaruh buruk untuk anak, sementara anak remaja menilai itu adalah masalah selera pribadi."
4. Cinta yang tak berbatas (lewat ucapan)
Jika Anda mengatakan "Mama sayang kamu, tetapi Mama ingin kamu bertingkah laku ….." atau "Mama tahu kamu pasti bisa lebih baik," adalah kata-kata motivasi yang lebih baik ketimbang, "Kamu itu sampah kalau enggak bisa duduk dengan rapi!" karena hasilnya akan menyakiti diri si anak.

5. Kata-kata yang tidak diperhatikan

Bukan hanya cara mengatakannya, tetapi apa yang dikatakan juga penting. Meski sudah menyiapkan nada sehalus apa pun, isi kata-kata juga punya pengaruh besar. Perhatikan apa yang diucapkan, jangan sampai menyakiti atau membuat anak berkecil hati.
6. Tidak punya waktu
Saat meminta anak untuk melakukan suatu hal yang sulit, cobalah bekerja bersama mereka ketimbang memerintah mereka. "Pengasuhan orangtua yang baik adalah dengan memberikan waktu kepada anak," jelas Darling.
7. Anda selalu menjadi "polisi", "monitor", atau "alarm pengingat"
"Setiap hari, tugas Anda seperti alarm pengingat, dan hal itu menjadi satu-satunya komunikasi dengan anak, bisa jadi Anda adalah salah satu ‘tiger mom‘, orangtua yang terlalu ketat dengan peraturan sendiri," ujar Ron Taffel, PhD, psikolog New York dan penulis Childhood Unbound, seperti dikutip dari WebMD.
8. Tak diperhitungkan oleh anak
Jika hubungan dengan si anak terasa makin jauh, ia tak lagi mau berbicara dengan Anda, bahkan untuk masalah-masalah genting, bisa jadi pertanda Anda terlalu tegang kepadanya. "Anda bisa memenangkan pertandingan, tetapi kalah dalam peperangannya. Anda berhasil membuat si anak melakukan peraturan Anda, tetapi mereka jadi takut kepada Anda, mereka tak berani berkomunikasi dengan Anda." terang Taffel.

9. Anak tak mau ajak teman ke rumah

"Anak mau aturan, dan semua anak akan tertarik terhadap aturan di rumah, tetapi jika Anda menghabiskan waktu mengingatkan si anak mengenai peraturan, mengkritik anak di depan anak lain, dan menanyakan terlalu banyak pertanyaan ingin tahu, anak Anda akan mulai berhenti mengajak teman ke rumah. Itu artinya Anda adalah orangtua yang terlalu ketat. Jika ada teman anak yang minta bermain lagi di rumah Anda, dan berani berkomunikasi dengan Anda, berarti rumah Anda sangat menyenangkan," jelas Taffel.
10. Si anak terlihat, tetapi tidak terdengar
Di abad 21 ini, anak-anak sudah terbiasa dengan jaringan sosial, dari BlackBerry Messenger, Twitter, Facebook, dan lainnya, ini bukti bahwa anak senang didengarkan. Orangtua yang terlalu ketat tak akan membiarkan anaknya mengutarakan pendapatnya. Anda tak perlu selalu setuju dengan pendapatnya, tetapi biarkan si anak mengutarakan isi pikirannya.
11. Selalu bekerja, belajar, melakukan tugas, tak pernah main
Anak-anak butuh waktu bersantai dan bersenang-senang untuk menyerap apa pun yang mereka pelajari. Jika mereka berisi kemampuan, pengetahuan, dan informasi yang mereka tak bisa gunakan sehari-hari, dan hanya belajar karena mereka disuruh belajar, otak mereka akan berakhir seperti spons yang menyerap pengetahuan tetapi tidak bisa mencernanya.
12. Satu-satunya
Cari tahu apa yang dilakukan orangtua lain. Saat tak ada orangtua lain yang melakukan peraturan sama dengan Anda, misal, tidak memberikan akses internet kepada anak, seperti yang Anda lakukan, bisa jadi Anda terlalu ketat pada anak.
13. Semua dilarang
Disarankan agar tidak mendorong sesuatu, tetapi juga tidak melarang. Misal, "Mama lebih baik kamu tidak melakukan hal ini karena alasan tertentu, tetapi kalau kamu tetap lakukan, Mama akan lebih sering mengawasi kamu karena kekhawatiran Mama tadi."
14. Jika aturan adalah aturan, tak boleh bertanya
Anda harus punya aturan jelas, konsisten, untuk menciptakan semacam perkiraan, ekspektasi, tetapi juga ada ruang untuk situasi tertentu yang bisa saja merusak aturan tersebut.

15. Otoriter, bukan otoritatif

Ada perbedaan dari hal tersebut. Orangtua yang otoritatif mempersiapkan ekspektasi yang jelas dan bisa sangat keras terhadap anak-anaknya, tetapi mereka juga punya kehangatan dan memikirkan hal terbaik untuk anak. Sementara orangtua yang otoriter mengatakan, "Cara saya atau kamu pergi!" Orangtua yang otoriter sangat suka mengkontrol dan tidak hangat. Orangtua yang otoritatif tahu bagaimana mengkontrol anak sesuai umurnya.
16. Sedingin es
"Tak ada yang peduli jika orangtua sangat tegas asalkan mereka hangat. Yang menjadi masalah adalah ketika orangtua itu tegas sekaligus dingin," jelas Short.

[Kompas.com]

2 thoughts on “Anda Termasuk "Tiger Mom"?

  1. artikel yang menarik dan patut untuk diketahui dan dipahami oleh orang tua khususnya para ibu agar bisa membedakan mana yang perlu diterapkan dan tidak perlu diterapkan kepada anak-anak…

  2. “Western parents try to respect their children individuality, encouraging them to pursue their true passions, supporting their choices, and providing positive reinforcement and a nurturing environment. By contrast, the Chinese believe that the best way to protect their children is by preparing them for the future, letting them to see what they’re capable of, and arming them with skills, work habit and inner confidence that no one can ever take away” (Amy Chua on WSJ).

    Garis dasar: di tataran teknis/operasional, implementasi sangat trgantung anak dan anda, tapi tataran strategis, mnurut saya Amy Chua memberikan point yg sangat baik dan layak tiru, terlebih di tengah konstelasi global saat ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s