Membentuk Pola Tidur Anak

140642pKebiasaan tidur yang baik menyokong optimalisasi tumbuh-kembang anak batita. Ada beberapa langkah untuk menciptakan pola tidur yang baik bagi anak, antara lain:

– Pusatkan aktivitas anak di siang hari Jika anak batita lebih banyak tidur di pagi dan siang hari, ciptakan situasi tak nyaman agar ia terbangun. Misalnya, tidak menyalakan AC di pagi dan siang hari, membuka jendela supaya sinar matahari memasuki ruang tidur, setel musik dengan volume cukup keras, dan lakukan acara beres-beres kamar yang menimbulkan sedikit guncangan dan kegaduhan.

Jika anak dibiarkan tidur lebih lama di pagi dan siang hari, ia akan terbawa untuk tidur larut malam, lalu bangun siang di keesokan harinya, dan begitu seterusnya. Setelah anak terbangun, aturlah aktivitasnya di sepanjang siang hingga petang agar keletihan dan rasa kantuk datang tepat di waktu tidur malam yang wajar.

– Biasakan pola yang sama Agar tercipta pola tidur yang teratur, terapkan jam-jam tidur yang sama siang dan malam hari. Tidur siang misalnya setiap pukul 13.00 hingga 1-2 jam kemudian. Begitu pula untuk tidur malamnya, biasakan anak beranjak tidur pukul 20.00 – 21.00 hingga 10 jam kemudian tidak lama setelah orangtua bangun.

– Beri kesempatan tidur siang Tidur siang sebetulnya merupakan kebiasaan dalam keluarga. Namun, tidur siang juga memberi manfaat layaknya tidur malam, yakni untuk mengembalikan stamina dan membantu proses tumbuh kembang anak. Tidur siang 1-2 jam sudah cukup untuk menjaga kebugarannya hingga malam hari sebelum waktu tidur utama. Sebelum tidur siang, pastikan anak sudah makan dan minum secukupnya.

– Saat terbangun malam, penuhi kebutuhan anak seperlunya saja Jika di tengah malam atau pagi buta anak terbangun karena ingin buang air kecil atau haus, penuhi kebutuhan ini segera. Setelah itu, tidurkan lagi si kecil. Jika si anak lantas mengajak bermain, beri pengertian bahwa langit gelap  merupakan pertanda bahwa orang harus tidur.

Orangtua perlu sedikit tega untuk tidak meladeninya bermain. Ciptakan kondisi yang dapat membuatnya mengantuk, seperti menepuk-nepuk paha atau mengusap-usap kepalanya, memakai lampu kamar yang temaram, menyetel sayup-sayup musik yang lembut, dan orangtua pura-pura tidur dengan memejamkan mata.

Semoga berhasil

[Kompas.com]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s